We're Going to Banda Aceh



Akhir februari yang lalu, di 2019, ayahnya trio linrana ada perjalanan dinas ke banda aceh.
Wahhh emaknya linrana langsung panas. Pengen ikut, mo nostalgila hehehe…

Dulu saya pernah bekerja di salah satu NGO di sana, dan ketemu sama ayahnya linrana pun di sana, jodoh gitu hehehe… pasca menikah pun kami sempat juga tinggal di banda Aceh ini lebih kurang setahun.
Waktu itu, kami tinggal di daerah lingke.

Nah, berhubung dinas di Banda Aceh ini rada lama, lebih kurang dua mingguan, jadilah pak bos berangkat duluan. Karena kalo kami ikut dari awal, sekolahnya si sulung gimana, terlalu lama izin liburnya, gak asyik juga, emak gak tenang ntar di sono. Karena anak-anak bakal diangkut semua.

Jadi seminggu sebelum ayah linrana berakhir dinasnya, kami pun berangkat bertiga. Saya, si sulung dan si bungsu, anak tengah ndak ikut, mau diajak oppung ke tempat laen.

Kami bertiga berangkat naek tayo, eh maksud saya naek bis malam SIMPATI STAR. Kami ambil 2 seat, satu untuk saya dan sibungsu, yang satunya lagi untuk si sulung. Harga ngebisnya itu kalau gak salah idr 270rb per seat (kalo gak salah ya, lupse). Berangkat jam 8 malam. Anak bungsu saya girang kali lah, secara doi penggemar kartun tayo, diajak pulak naek tayo. Tapi sayangnya, beliau tertidur dari mulai keluar rumah menuju pool bisnya hingga sampai besok paginya. Tak nampaknya lah pulak bis tu cemana di dalam, kesiyaaannn….

Si abang pun senang, lama juga baru tertidur karena memandang-mandang terus dari jendela. Maklum lah ini kali pertama para bocah naek bis. Bisnya cantek kali la, yahh emang bis ke Aceh cantek-cantek kan..

Jam lima pagi kami masih di jalan. Tapi gak tau udah sampai mana. Ayahnya linrana dah telpon-telpon terus nanyain dah sampe mana… tapi saya ndak tau udah sampai mana, karena kaca bisnya berembun gegara ac di dalam lebih dingin daripada suhu di luar bis, gak bisa lihat ke luar. Sejak habis subuh ayah linrana dah nungguin di terminal di Banda Aceh. Akhirnya sekitar jam tujuh pagi kami pun sampailah di terminal dan ketemu sama ayah linrana.

Ada yang lucu sebenernya, satu bis dengan kami ada kira-kira tiga pasang orang asing, dari bahasanya sih bukan dari Negara yang berbahasa inggris gitu, walaupun mereka nanya ke saya dalam bahasa enggres. Nah, pakaian yang mereka kenakan itu sangat minim, terutama para wanita. Wahhh… bisa kena  tegur ma polisi syariah tuh, tapi awak segan pulak menegurnya. Dan mereka jadi tontonan lah di terminal itu pas udah sampai. Para abang becak pada senyum-senyum dan komen-komen lucu..

Kami pun naik taksi online dari terminal menuju hotel tempat ayah linrana menginap. Kami menginap di Hotel Hermes Palace. setelah taruh tas di kamar, kami pun sarapan di resto hotel. Mereka punya menu lontong sayur yang enak heheheh. Dan jajanan pasar dari ketan atau pulut yang dibungkus daun yang yummy, lupa namanya apa. Itulah makanan wajib saya tiap pagi. Selain itu ada bubur ayam, tapi bubur ayam hotel ini kurang pas rasanya di lidah saya. Dan menu-menu standar hotel seperti nasi goreng, ayam goreng, dsb. Di sini ada juga yang lucu menurut awak, ada dua kali saya lihat, pegawai restonya ambil makanan buat dimakan dia dari makanan atau prasmanan tamu yang disediakan di resto. Bengong awak liatnya, apa managernya tau kelakuan anak buahnya kek gitu? Ck ck ck

Yang asyiknya itu setiap hotel di Banda Aceh punya program, eh bukan program nyebutnya, apa ya…  pokoknya tiap hotel itu menyediakan mobil yang khusus nganterin para kita-kita yang nginep ke masjid raya baiturrahman buat sholat subuh. Asyikkan? Jadi setiap pagi, jam 4 kami bangun, (kadang kebablasan juga sih, gak kebangun pas jam empat, tapi Alhamdulillah selalu dimorning call sama receptionist karena kita dah daftar untuk ikutan nyubuh ke masjid Baiturrahman setiap pagi). 
Fyi, di Banda Aceh itu subuhnya sekitar jam 5.30 wib.






Jam  empat itu kita bangunin anak-anak, mata mereka masih terpejam kita gantiin bajunya, trus kita cuciin mukanya, dan buru-buru turun ke bawah takut ketinggalan. Mobil hotel berangkat ke masjid setiap pukul lima pagi. Si bungsu kadang udah di masjid baru kebangun. Jadi selama lebih kurang satu minggu kami ikutan nyubuh ke Baiturrahman. Sayangnya, saya gak pernah sholat di Baiturrahman selain pas subuh, padahal saya pengen lihat payungnya terkembang seperti di makkah dan selpie di situ, hiks.

Kami tiba di Banda Aceh itu hari sabtu pagi. Jadi bisa wikenan bareng ayah linrana. Kami mengunjungi beberapa kerabat dan teman-teman yang ada di sana. Termasuk mengunjungi teman yang memiliki yayasan sahabat difable aceh. Boleh baca tulisannya di link di bawah ini


Baca juga: Yayasan Sahabat Difabel Aceh - Cerebral Palsy

Setiap jam 10 pagi, ketika saatnya kamar dibersihkan oleh housekeeping, kami pun berenang. Eh saya gak berenang, anak-anak aja. Awak malu, lemak-lemak perut nanti terpantau pulak sama cctv, panjang urusan nantik.






Habis berenang, menjojor cari makan siang, dan anak-anak merengek minta jajan, tekor Bandar. Makannya dibungkus dan dimakan di kamar hotel. Banyak yang jual makanan di luar hotel, ndak jauh, cukup jalan kaki aja. Tapi yak karena kembali ke hotel jalan rada menanjak, gempor juga mamak, karena si bungsu ndak mau jalan, maunya gendong… jadilah kalo ketemu security atau bellman yang bukain pintu awak malu sangat, ketauan ngos-ngosan.

Di Banda Aceh, kami dipinjemin sepeda motor oleh temen baik. Jadilah bawa anak-anak jalan-jalan ke pantai ulee lee (bener gak ya tulisannya). Dan si sulung merengek minta mandi laut, sementara di pantai itu gak keliatan ada satu orangpun yang mandi, Cuma tempat nongkrong aja sambil makan-makan. Naek darting awak mendengar rengekannya. 




Secara keseluruhan, kami sekeluarga bersenang-senang.

Kami pulang malam minggu berikutnya. Naek tayo yang laen lagi, yaitu PUTRA PELANGI. Kalo saya rasa bis PUTRA PELANGI ini lebih nyaman daripada bis SIMPATI STAR. Lorong di tengah lebih lebar. Dan harga per seat nya juga lebih murah. Berapa ya? Lupa pulak awak berapanya. Tapi yang pasti PUTRA PELANGI lebih murah dan lebih nyaman. Ayah linrana pulang besoknya, naek pesawat. Yahh beda kasta, beliau dibayarin kantor, awak bayar sendiri. Nyampe medan sama-sama hari sabtu, kami jam delapan, beliau jam duabelas siang.

Sekian late story kami kali ini.
Salam…


ps. nambah info, poolnya bus SIMPATI STAR di daerah Pondok Kelapa sejajaran sama perumahan Bumi Asri. 
Sedangkan Poolnya bus PUTRA PELANGI, ada di daerah sunggal, deket pom bensin yang di ringroad. 

btw, maap ya kadang saya nulis 'bis' kadang nulis 'bus'

20 comments :

  1. Serunya...kerja sekaligus liburan..., saya juga pernah kek gini, ikut liburan ke temlqt suami kerja, malah demam dan ujung2nya tiduran 2 hari di hotel.hiks

    ReplyDelete
  2. Seru banget ya mbak... Aku belum pernah ke Aceh. Tapi sudah berencana untuk melakukan perjalanan ke Acaeh soalnya adikku dinas tentara di sana.

    Enak ya hotelnya, nyiapin kendaraan buat sholat subuh di Masjid Raya. Bagiku itu unik sekali...

    ReplyDelete
  3. Aku blum pernah ke Banda Aceh
    Mupeeengg main ke bumi serambi mekkah
    program hotel yg antar ke Masjid nih keren bgt!
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  4. Setelah baca kalimat terakhir, baru maklum. Owwwh ... Ternyata busnya berangkat dari Medan. Kupikir dari Jakarta, Kak. Kok murah kali, gitu. Hampir aja aku mau datengin pool busnya buat berangkat liburan ke Banda Aceh, wkwkwk ... Itu model jemputan ke mesjid buat Subuhan, memang khusus pelayanan hotel tersebut atau sudah umum dilakukan akomodasi di Banda Aceh, sih? Pulangnya diantar kembali ke hotel kah? Siapa tahu pulangnya jalan kaki gitu, kan? Huehehehe ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Umumnta hotel2 di Banda Aceh yg punya mobil hotel ada antar jmpt subuh ke masjid raya.
      Antar jemput kok mba, ditungguin, drivernya juga sholat.

      Delete
  5. Dari dulu aku pengen ke sabang, sekalian gitu kan ke aceh juga. Seru kali ya kalo naik bis. Tapi kebayang capeknya kalau start dari jawa hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. dari jawa ke aceh, pas nyampe aceh, kakinya dah segede gajah hehehehe

      Delete
  6. Baper.. pengen ke Aceh lagi. Belum puas rasanya kemarin keliling Aceh. Pengen nyebrang ke sabang.

    ReplyDelete
  7. Kak, yang awak ingat nama kue Aceh dari ketan itu timpan..
    Sedap kalinya

    Haha..aku baca ini jadi kangen Sumatera Utara.
    Ceritanya seru...dan bis ke Aceh sekarang enak ya..Ku ke Banda tahun 2006 masih biass bisnya dan enggak banyak pilihannya. Maklum belum kondusif benar sikonnya.
    Senengnya nginep di Hermes Hotel yang ada antar jemput Subuhannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang dimaksud di sini bukan timpan say....
      beda lagi...
      seperti lemper, tapi gak ada isiannya

      Delete
  8. duh jadi pengen ke banda aceh lagi
    waktu itu karena acara kantor dipeseninnya ke hotel mekkah, ga ada kolam renangnya hiks

    ReplyDelete
  9. Sebenarnya yang paling happy adalah emaknya Linrana. Saking happynya lupa lah harga tiket bus hahaha.
    Tapi seru jalan-jalannya ya, Mbak. Apalagi kota itu adalah kota penuh kenangan. Saya saja, kalau diajak ke Makassar, pasti semangat terus. Kota kelahiran sih hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya tiket bus pak su yg bayar, makanya lupa.

      Kalo saya yg bayar pasti teringat terus kwkwkwkwkwkkw

      Delete
  10. Denger kata kata aceh jadi pengen keaana lagi saya, terahir tahun 2007 ke aceh saat itu masih jaman saya kuliah. naik bus ke aceh lebih seruu ya bisa menikmati pemandangan di sepanjang jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang seru juga mba.
      Pemandangannya gak keliatan, soalnya selalu begkt dari medan itu malam hari

      Delete
  11. Aku pingin banget mbaa ke Aceh. Pengennya ke Medan, sekalian mudik, lalu lanjut lah ke Aceh. Pengennn pake bangett. Semoga disegerakan dan dimudahkan yaa aminn. Baca artikel ini sedikit mengobati lah makasih sdb sharing yaa

    ReplyDelete
  12. Setiap hotel di Banda Aceh pasti hotel syariah, yes hehe.. punya fasilitas antar-jemput customer ke masjid. Wow senangnyaaa.... Kami baru sekali ke Banda aceh. Pingin ngulangin lg lah insyaallah. Tfs yaa Vi

    ReplyDelete
  13. Udah lama bgt nggak ke Banda Aceh. InsyaAllah akhir awal tahun depan bisa kesana ama anak2. Pool bus nya deket ama rumah aku kak..

    ReplyDelete
  14. Walau late story, tapi seru banget kak pengalaman ke Banda Acehnya.

    Aku juga pernah ke sana waktu kecil saat om aku dinas sebagai hakim. Kapan-kapan mau ceritain juga deh pengalaman ke Aceh*

    ReplyDelete
  15. Semoga aku bisa berkunjung ke Banda Aceh suatu saat nanti . Aamiin

    Aku punya teman orang Aceh waktu pulang kampung katanya dr naik pesawat masih lanjut darat berapa jam gitu . Dia cerita juga disana wisata nya bagus bagus

    ReplyDelete

Made with by LinRaNa Mom | Distributed by LinRaNa Mom Templates