Parenting Blogger Medan: Tips Menjalankan Puasa Pertama Anak



Assalammualaikum wr wb

#kasi senyumm#

Kali ini saya mau cerita tentang anak sulung saya saat pertama kali ikut berpuasa.
Anak sulung saya namanya Lintang, tapi dia menyebut dirinya Abang, karena sudah punya adek katanya panggilnya jadi Abang. Saat ini beliau berumur 7 tahun.
Abang, pertama kali belajar puasa itu pas umur 4 tahun. Walapun hanya setengah hari. Waktu itu abang sendiri yang minta ikutan puasa. Terlalu kecil kah? Ya memang masih kecil. Tapi karena abang sudah tertarik untuk berpuasa, saya bersyukur sekali. Tapi ya tetap disesuaikan dengan kemampuan dan kondisi abang Lintang waktu itu.

Menurut saya, puasa tidak hanya mengenalkan pendidikan keagamaan sejak dini saja, tapi juga bermanfaat untuk melatih disiplin diri abang Lintang. Anak akan belajar mengikuti ‘aturan’ selama berpuasa, seperti bangun diwaktu dini hari untuk sahur bersama-sama dan berusaha menahan diri untuk tidak makan dan minum selama waktu yang telah disepakati.

Bagi anak yang baru pertama kali mengenal puasa, sebaiknya kita berikan penjelasan terlebih dahulu mengenai tujuan dan kegiatan selama berpuasa sebelum memasuki bulan Ramadhan. Puasa pertama pun tidak harus dilakukan seharian penuh. Kita dapat menceritakan pada anak bahwa “kita sebagai umat muslim diwajibkan untuk berpuasa selama bulan Ramadhan, Lintang walaupun masih kecil boleh juga kok kalau mau belajar puasa kayak mama sama papa. Puasa itu artinya kita tidak boleh makan atau minum dari pagi sampai langitnya gelap. Dan menurut ajaran Islam, selama berpuasa, kita juga harus banyak melakukan perbuatan baik. Nanti Lintang mama bangunin ya sebelum subuh buat sahur, terus gak makan dan juga gak minum di siang hari. Kita belajar ya nak!”

Ada beberapa tips yang saya lakukan ketika Lintang mulai belajar puasa pertama kali:

Pertama, puasa mulai dari jam sarapan.


Heheheh… berhubung udah dibangunin sahur gak bangun-bangun. Ya sudah, akhirnya sahurnya pas sarapan, jam tujuh pagi. Dan kami sepakat Lintang mau puasa sampai adzan. Mamak yang lugu, atau bagaimana, ternyata masjid belakang adzan dzuhur. Kwkwkwkwwkwkwkw anak kami pun kegirangan, karena tibalah waktu berbuka. Hihihii… takpapalah… baru pertama dan baru 4 tahun.

Selama Romadhon di umur 4 tahun, seperti itulah puasa bang Lintang. Sahur jam tujuh pagi, berbuka adzan dzuhur. Dah hebat tuh, daripada minta buka jam 10 pagi hehehehehe

Kedua, minum air putih yang banyak ketika “sahur”

Walaupun abang Lintang puasanya 7 – 12.30 saya tetap mewajibkan beliau untuk banyak-banyak minum air putih. Makan buah-buahan, dan makanan bergizi lainnya ketika beliau “sahur”. Biar tetep berenergi gituh…
Untuk anak yang sudah bisa berpuasa lebih lama atau pun yang sudah bisa puasa sehari penuh, banyak-banyak minum air putih bermanfaat untuk menjadi cadangan cairan dalam tubuh yang dibutuhkan anak selama berpuasa.

Ketiga, membuat jadwal berpuasa yang menarik bersama anak.

Saya print tabel untuk jadwal puasanya, lalu lintang menghiasnya dengan menggambar atau mewarnai sendiri jadwal tersebut, atau menempelkan sendiri sticker hiasan di kertas jadwal tersebut. Lalu kami menandai hari-hari puasa yang telah kami lalui. Pengennya sih menandainya pakai stiker gambar bintang, tapi gak nemu. Jadinya pake stiker lain yang kami beli di mini market.

Keempat, ngabuburit seru bersama anak.

Walaupun Lintang puasanya hanya sampai adzan dzuhur, tapi saya tetap mengajaknya beraktivitas seru sambil menunggu waktu berbuka. Tapi bukan aktivitas outdoor  atau aktivitas fisik ya, karena bisa menguras tenaga, bukan tenaga beliau aja, tapi tenaga mamak juga terkuras heheheheh

Kami di rumah mengaji bersama. Baca alfatiha sama-sama. Dia melafalkan niat sahur, niat buka puasa. Sholawatan, menggambar atau mewarnai, dan lihat-lihat buku. Menurut abang Lintang, kalau di bulan puasa itu gambar dan mewarnai harus disesuaikan dengan suasana bulan Romadhon, menggambar buah kurma, mewarnai unta, membangun masjid dan ka’bah dari lego, begitu-begitu de…

Kelima, Menyiapkan hidangan berbuka puasa bersama anak.

Dalam menyiapkan hidangan berbuka puasa, abang Lintang juga ikut menentukan menu hidangan berbuka yang akan disantap bersama. Membantu menata meja makan; mengatur piring, gelas, sendok, dan sebagainya. Dan menyiapkan segelas besar sirup merah kesukaannya.

Keenam, sholat taraweh di masjid bersama.

Bulan puasa tidak lengkap tanpa melakukan sholat taraweh di masjid. Ini dua jempol buat abang Lintang. Sejak umur 4 tahun, hingga puasa tahun lalu umur 6 tahun, taraweh hanya tinggal beberapa kali saja, itu pun karena hujan, gak saya kasi ikut. Rajin bener tarawehnya. Gak lupa minta uang sama mama buat dimasukkan ke kotak amal di masjid. Semoga Romadhon tahun ini tetep konsisten ya nak…



Parents, bantulah anak kita agar dapat merasakan hikmah dan serunya berpuasa di Bulan Romadhon. Tidak perlu memaksa si kecil harus bisa puasa seharian ya mak. Biarkan anak menjalankan ibadah puasa sesuai dengan kemampuan dan kondisi fisiknya. Dan jangan lupa memberikan pujian setiap kali ia berhasil menjalankan puasa walaupun tidak seharian penuh.

Dan jangan baper kalo anak sebelah dah bisa puasa lebih lama dari anak kita, padahal anak sebelah umurnya lebih kecil.
Tetap semangat membersamai anak di bulan Romadhon. Semoga kita semua disampaikan umur agar dapat merasakan nikmatnya menjalankan semua ibadah di bulan Romadhon.

Wassalammualaikum wr wb



Sumber: Chai's Play App

18 comments :

  1. Replies
    1. komen yang singkat, padat, dan jelas. kwkwkwkwkwkwkw

      Delete
  2. Semoga cara ini cukup efektif...

    ReplyDelete
  3. Anak2, belajar puasa usia 3 tahun an kak.
    pemecah rekor yang bisa full sehari itu Alzam. Pas umurnya belum genap 4, udah bisa seharian full. Yang lainnya pas umur 5.
    Malah anak2 minta sahur jangan telat.
    hehehehe

    ReplyDelete
  4. Masyaallah keren sekali kak di umur 4 tahun sudah mau berpuasa, padahal utk anak seusianya belum tentu mau menahan lapar untuk setengah hari saja, memang kita pun gak perlu banding2kan dgn anak tetangga ya kak, yg penting anak sudah tau esensi dari berpuasa :)

    ReplyDelete
  5. Mantap ah lintang, awq dulu kelas 3 SD minta buka siang2 ahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kwkwkw. Awak pun seingat awak mulai puasa tu kelas dua sd la

      Delete
  6. Yang penting harus ditunjukkan ke anak bahwa puasa itu menyenangkan ya kak

    ReplyDelete
  7. Si abang ya... Btw, betul banget jangan suka bandingkan kemampuan anak kita dengan anak lain

    ReplyDelete
  8. Wah kak menarik utk kami karena si kakak umur 3,5 tahun puasa ini. Aku masih bingung gimana sebenernya karena ga puasa aja dia males makan tp doyan ngemil ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehehhe.. Kasi cerita ttg puasa dari mulai skrg

      Delete
  9. Sebenernya mengajarkan puasa anak belita itu menimbulkan pro kontra. wkwkwk... itu terjadi waktu auni belajar puasa 2 tahun lalu diusia 4 tahunan. tapi sama seperti kk, kami tidak memaksa dia mau puasa or gak.

    ReplyDelete
  10. Nambah tips awak buat ngajari ponakan. Makasih tips kerennya kak

    ReplyDelete
  11. Kalau soal tips puasa untuk anak kecil. Jadi ingat dulu, psrtama kali puasa setengah hati. Namanya puasa yangyok. 😀😀

    ReplyDelete
  12. Jadi ingat pertama kali puasa. Waktu itu masih SD. Dibanguni subuh subuh dan ikut sahur tapi buka puasa saat dzuhur. Kadang pernah minum diam diam juga. Hahahaha


    Tipsnya mantap kak

    ReplyDelete
  13. Mbak vi...jadi ingat momen puasa pertama anakku masya
    Allah, kalau udah jam 5 sampek mandi di bak lah, di gendong lah, luar boasa tahun2 pertamu puasa full

    ReplyDelete

Made with by LinRaNa Mom | Distributed by LinRaNa Mom Templates