Petualangan Nomaden Keluarga



Terinspirasi dari cerita mba Dyah di www.roemahaura.com mengenai ke”nomaden’an beliau dan keluarga. Saya yang lagi kehabisan ide ini yang ndak tau mau nulis apa tapi pengen nulis juga, saya akan cerita-cerita mengenai ke’nomaden’an saya. Hanya saja bedanya, mba Dyah ber’nomaden’ ria setelah menikah, nah saya banyak nomaden itu karena mengikuti petualangan orangtua saya yang hidupnya berpindah-pindah karena tugas negara hehehehe…

Ketika baru menikah, ibu saya ikut ayah saya untuk tinggal di tempat Beliau berdinas yaitu di Simeuleu, suatu pulau kecil di daerah Aceh Barat (kalu ndak salah sih masuk Aceh Barat, cmiiw). Saya sendiri lahir di Medan, dan kemudian diboyong juga ke pulau itu. Pulau kecil yang waktu itu mobil hanya ada satu, yaitu mobil pick up. Dan kapal-kapal dagang asing masih sering singgah di sana. Sehingga, penduduk setempat walaupun terasing, tapi punya barang-barang import. Saya dan adik perempuan saya beserta orangtua, kami menghabiskan masa batita di pulau ini.

Lalu ayah saya dipindahtugaskan lagi ke Lubuk Basung, Sumatera Barat. Ketika itu umur saya sekitaran empat tahun. Saya sempat bersekolah TK di daerah ini. Ini kali pertama saya melihat bendi alias delman beserta kudanya (saya anak pulau kan?)
Rumah tempat kami tinggal adalah rumah tinggi. Bekas rumah demang. Konon kabarnya jika seorang ibu melahirkan bayinya di rumah itu, maka yang akan lahir adalah anak laki-laki. Wallalhu a’lam, adik ketiga saya lahir di rumah itu, dan beliau laki-laki.
Rumahnya punya halaman yang luas, ayah saya membuat kolam ikan di samping rumah, dan juga beternak ayam. Di belakang rumah ada hutan kecil dan ada sungai kecil yang airnya jernih sekali. Parit depan rumah agak lebih besar daripada sungai di belakang, dan berair jernih juga. Ibu saya selalu melarang saya untuk bermain-main di parit atau pun di sungai. Tapi saya sering ikut teman dan diam-diam main parit dan di sungai.
Sepulang sekolah, saya juga bersama kawan-kawan pergi nangkap capung di halaman samping rumah, ada ilalang kecil di sekitar situ. Capung warna warni, ada hijau, biru, merah, kuning.
Ada pohon rambutan juga di depan rumah. Kalau ada saudara yang datang, sering diminta untuk panjat pohon dan ambil buah rambutannya.
Di siang hari, kami sering duduk di tembok pagar rumah, ngeliatin anak-anak SMA yang pulang sekolah. Entah kenapa itu hiburan buat kami anak-anak kecil, liatin uni-uni dan uda-uda SMA pulang sekolah.

Lalu seingat saya, kami juga pernah tinggal di Bukittinggi, di daerah Birugo. Tapi hanya sebentar tidak sampai setahun.

Kemudian kami pindah lagi ke Medan, karena ayah saya sekolah lagi untuk ambil Spesialisasinya di USU. Inilah pertama kalinya saya berdomisili di Medan. Kami asli orang Medan. TK sampai SMP kelas 1 saya di Medan. Saya TK di TK TuGaMa atau Tunas Gajah Mada di Jl Durian. SD di SD Medan Dua di Madong Lubis. SMP di SMP 11 (sekarang gak tau jadi SMP berapa) duh nama jalannya lupa. Kami dulu tinggal di jl serdang gang kitab. (kalau ada yang sealmamater ma saya ngacung….)

Naik kelas 2 SMP kami sekeluarga pindah lagi. Karena Spesialisasi ayah saya sudah selesai, beliau pun ditempatkan di Muara Bungo, salah satu kota kabupaten di Provinsi Jambi. Dan saya masuk SMP 1 Muara Bungo kelas dua dan tiga. Ada pengalaman menarik ketika jadi anak baru. Kepala sekolah salah memasukkan saya, seharusnya saya masuk ke kelas 2, tapi beliau mengantarkan saya ke kelas 3. Dan sempat belajar hingga jam 10 (sekolah pulang jam 1). Gegara itu, saya jadi rada dikenal seantero sekolah hehehehe.

Ada rumor ketika saya akan tamat SMP, bahwa ayah saya akan dipindahkan ke Bukittinggi lagi. Maka karena itu sudah masuk semester baru, saya dimasukkan dulu ke SMA di kota ini. Dengan maksud dan tujuan, agar tidak repot ketika mengurus kepindahan karena peralihan sekolah saya dari SMP ke SMA. Saya masuk ke SMA 2 Bukittinggi. Tapi ternyata memang hanya rumor saja. Dan saya sudah terlanjur sekolah di Bukittinggi. Ya takpapalah… saya sudah suka sama sekolah, teman-teman dan lingkungannya. Lanjut lah saya menamatkan SMA di kota nan sejuk dan islami tersebut. Saya ngekos di dekat sekolah.

Setamat dari SMA, saya ke Jakarta. Ikut bimbel untuk persiapan UMPTN, lebih kurang satu setengah bulan. Ikatan alumni SMA saya ada di Bandung, maka ketika pengambilan ijazah, saya pergi ke Bandung.
UMPTN saya gak lulus satupun. Lalu saya ikut beberapa ujian masuk perguruan tinggi swasta maupun semi swasta di Jakarta dan Bandung. Dan saya lulus di Politeknik ITB (sekarang namanya Polban; Politeknik Negeri Bandung). Jurusan administrasi niaga, bidang studi kesekretariatan dan perkantoran. Angkatan saya yang terakhir menggunakan nama Politeknik ITB, tahun berikutnya sudah menggunakan nama PolBan. Karena poltek itu DIII, saya pun melanjutkan ke S1 ke Universitas Padjadjaran untuk jurusan yang sama; administrasi niaga, masuk ke fakultas ISIP (sospol).

Setelah lulus S1, saya pulang ke Muara Bungo. Ketika itu ayah saya persiapan pensiun, dan juga mulai sakit. Lalu keluarga kami memutuskan setelah pension kami pindah lagi ke Medan.  dan beberapa tahun tinggal ke Medan, ayah saya pun dipanggil yang Maha Kuasa.
Saya bekerja di beberapa perusahaan besar dan kecil di Medan. Dari mulai Stop Wash Laundry, Crown Laundry, Hotel Emerald Garden, hingga kemudian saya diterima di salah satu NGO di Banda Aceh yang banyak berdatangan pasca tsunami ketika itu.

Saya bekerja di Banda Aceh sekitar 2 tahun. Dan bertemu dengan bapaknya anak-anak pun ketika saya bekerja di sini. Ketika NGO saya mengakhiri masa kerja mereka di Banda Aceh, saya pun pulang ke Medan dan menikah. Waktu itu pak su masih bekerja di Banda Aceh, sehingga saya pun ikut lagi ke Banda sekitar setahun gitu, sebelum stay di Medan lagi hingga sekarang, sudah punya anak tiga.

Pasca melahirkan anak pertama saya yang meninggal, saya beberapa kali ikut pak su bekerja di berbagai kota, Gak lama-lama sih, sekitar 1,5 bulan untuk setiap kota. Saya jadi mengunjungi Kota Jogja untuk waktu yang lumayan lama.

Demikian kikira rincian perjalanan nomaden saya. Cukup panjang juga ya, padahal diceritain sesingkat-singkatnya. Sembilan ratus kata juga ternyata hehehehe…

Terimakasih ya sudah membaca tulisan saya. Jangan kapok lho baca tulisan yang lain.

Salam….


2 comments :

  1. Wahhh hampir sama dengan saya, kalau misal orang tua pindah tugas terpaksa ikut jugaaa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. Tp buat saya itu menyenangkan.. Artinya petualangan baru dan teman2 baru...

      Delete

Made with by LinRaNa Mom | Distributed by LinRaNa Mom Templates