Parenting Blogger Medan: Ramadhan Bersama Balita

Assalammualaikum wr wb,

Sebentar lagi Ramadhan. Alhamdulillah, semoga umur kita disampaikan ya untuk bertemu bulan penuh barokah ini, Aaamiinn ya Rab..

Tiba juga saatnya bagi Rahman (5 tahun, tahun lalu sudah mulai dikenalkan) dan Nauman (3 tahun, tahun lalu belum paham) untuk belajar puasa. Udah disounding nih sama Abang Lintang (8 tahun) dari mulai sekarang ke adik-adiknya, tentang bulan Ramadhan, bisa makan enak waktu berbuka, dan asyiknya pergi teraweh.
Walaupun awak sedih juga, entah teraweh ke masjid entah gak lah tahun ini. Kita doakan saja agar pandemi cepat berlalu.

Memang, bagi ketiga anak saya, puasa belum wajib, tapi sudah mulai dikenalkan ibadah-ibadah di Bulan Ramadhan dan belajar melakukannya.
Dimasa-masa awal nanti, saya juga tidak memaksakan anak untuk berpuasa sehari penuh.
Saya mengajarkannya perlahan saja, hanya supaya Rahman dan Nauman merasakan esensi berpuasa di bulan suci ini, Lintang sendiri sudah mulai berpuasa tahun lalu, walaupun belum full.

Umumnya, anak saya mulai belajar puasa di usia 4 - 5 tahun (seperti si sulung), atau saat mereka sudah mulai bisa mematuhi janji/peraturan. Dua anak terkecil saya berpuasa karena ingin meniru abangnya. Mereka ikut gembira menyambut Ramadhan, karena abang juga gembira menyambutnya.

Tapi, menjalani puasa bersama anak-anak tidak mudah juga, seperti pada momen si sulung dulu, ada saja situasi yang menguji kesabaran saya.

Ketika bangun sahur

Susah sekali membangunkan si sulung untuk makan sahur waktu itu. Digendong ayahnya dari kamarnya, dibasuhkan wajahnya, sampai-sampai makan pun mata masih terpejam.
Ketika usia 4 tahun, ketika awal sekali mulai belajar puasa, si sulung sahur jam 7 pagi, sesuai jam sarapan haha

Pengalaman si sulung pertama puasa bisa dilihat di laman ini juga
Makan kue di jam berpuasa

Lebih ke belajar jujur sebenarnya di poin ini. Waktu itu si sulung makan kue diam-diam, karena lapar, tapi takut bilang ke saya, karena lagi puasa.
Jadi saya bilang ke dia waktu itu, kalau memang abang gak tahan pengen makan kue / lapar, bilang sama mama, mama gak marah, asalkan abang jujur sama mama.

Pengen batal puasa

Saya menyemangati anak supaya tidak menyerah dan bersabar hingga waktu berbuka. Tapi saya tetap membiarkan dia menentukan sendiri jam berapa ia ingin berbuka puasa, agar ia bisa menaati janjinya sendiri.
Seperti waktu itu, kami sepakat, kalau si sulung akan berpuasa hingga adzan Dzuhur, tetapi beliau minta berbuka di jam 11 siang, saya semangati saja "sebentar lagi sayang, kan abang mau puasa sampai adzan dzuhur, sebentar lagi adzan kok, sabar ya sayang!"

Marah-marah dan tantrum di bulan puasa

Pernah juga marah-marah dan nangis-nangis waktu bulan puasa. Saya bilang ke dia, "ini Bulan Ramadhan lho, kita harus bisa gak marah-marah, kalau abang kesal, coba cerita sini ke mama".
Dan kami membicarakan solusinya sama-sama.

Parents, ayo kita dukung anak-anak kita menjalani ibadah puasa.
Dengan berpuasa, anak kita belajar pendidikan agama sedari dini, melatih kesabaran dan kejujuran, serta membantu anak kita belajar menaati peraturan.


Foto dari wallpaper HP Xiomi


Salam
Vivi
LinRaNa Mom

13 comments:

  1. INi kali pertama saya puasa dengan batita lagi setelah sekian lama. RAsanya.... Jangan tanya, Pasti tahu. WKWkwk

    KAyaknya memang harus ditulis di blog. DUa kakaknya tidak pernah diceritakan

    ReplyDelete
  2. wah semoga ananda lancar ya kak puasanya..diumur balita memang harus diperkenalkan ya ritual puasa supaya semakin lama tertanam pemahaman yg benar.. semangat ya kak

    ReplyDelete
  3. Anak saya yang pertama Alhamdulillah udah nggak terlalu drama puasanya.
    Anak kedua masih belum ngerti.
    Mamaknya pun belum puasa, kok ya libur di awal puasa hihihi.

    Memang penting nih mengenalkan puasa sejak dini :)

    ReplyDelete
  4. memang, Mbak Vivi. Walau belum diwajibkan bberpuasa, tapi harus mulai diterapkan secara bertahap ya, Mbak. Dan hampir semua mengalami begitu, Mbak. dari mulau susah bangun sahur, lalu pengin batal saja, sampai sedikit-sedikit tanya seputar puasa. kalau tangan pegang mulut batal atau tidak? kalau mengecap batal apa tidak? dan lainnya hahaha.

    ReplyDelete
  5. Godaannya banyak ya mba. Ini saya tadi jam 9 udah merepet sama anak karena gak mau sarapan. Kalo minta jajan dia semangat. Langsung deh berkurang faedah puasa kita karena udah mere-mere sama anak. Hihihi.

    ReplyDelete
  6. Bagus nih, mulai mengajarkan ke anak tentang puasa dan bulan Ramadan. Jadi, tidak akan kagok nantinya. Dimulai sejak dini. Anak saya baru umur 2 tahun, tapi pas sahur belum terbiasa bangun.

    ReplyDelete
  7. Anak kedua saya sedang belajar puasa juga. Hari pertama tahan seharian, trus malamnya muntah2 karena masuk angin, wkwk. Hari kedua ini bisanya stengah Hari. Nano2 memang rasanya ngajarin anak puasa itu.

    ReplyDelete
  8. Selamat menunaikan ibadah puasa Ramadan 1441 H ya Linrana Mom… semoga kita para mom ini diberi Allah SWT kesehatan dan kekuatan mendampingi balita belajar puasa haha. Si Ocean kami abis sarapan puasa lagi, trus abis makan siang puasa lagi, trus kami buka puasa dia yg sibuknya ^^

    ReplyDelete
  9. Kalau anak kedua dan seterusnya mungkin lebih mudah ya sosialiasasinya karena bisa liat kakaknya. Apa lebih susah ya, karena liat kakaknya tantrum saat puasa?

    ReplyDelete
  10. I feel you, Mbak..penuh drama memnag ngenalin anak puasa. Tapi nanti mereka akan lewati ini semua dan kalau kita ingat jadi kenangan manis dan geli jadinya

    ReplyDelete
  11. Saya pun pernah merasakan saat harus berjuang menghadapi anak tantrum saat Ramadhan, hihihi. Tapi tetap ya harus disemangati agar nanti puasa menjadi sebuah kesadaran dan bukan hanya kebiasaan

    ReplyDelete
  12. Anak sulungku puasa gak pake drama. Nah beda ma yang bungsu, ada aja alasananya. Laper lah, lemes lah, dan lainnya. Xixixi..

    ReplyDelete
  13. Banyak sekali nilai yang bisa diterapkan untuk anak", memang orang tua harus pandai menyelipkan inti berpuasa itu sendiri

    ReplyDelete