Parenting Blogger Medan: Adab Bertamu Keluarga LinRaNa




Adab Bertamu Ala Keluarga LinRaNa

Saya sering baca-baca mengenai adab bertamu ini. 
Apakah itu dari tulisan teman-teman, kulwap-kulwap, dan juga artikel-artikel.
Kemaren-kemaren sih belom terlalu terfikir untuk dipraktekkin, karena anak-anak masih jarang dibawa bertamu. Dan kalaupun kami sekeluarga bertamu, masih seputar rumah keluarga dekat. Dan prilaku anak-anak masih under control hihi

Akhir-akhir ini kami rada sering bertamu ke kerabat jauh. Dan adab bertamu anak-anak ternyata belum sesuai dengan apa yang saya inginkan.
Jadilah, emaknya ini mulai bersounding-sounding ria ke anak-anak mengenai adab bertamu ini, supaya jangan sampai anak-anak bereksplorasi pulak ke kamar-kamar or ruangan-ruangan yang forbidden buat tamu terutama anak-anak. 
Pegang-pegang barang-barang yang punya rumah. Pokoknya, jangan sampe tuan rumah sebel sama anak-anak sayah hiks…

Apa aja sih yang disounding emak LinRaNa ke Trio LinRaNa kalo namu?

Ada beberapa hal sih;

Yang pertama, pas pertama sampe di rumah yang mau ditamuin (?), kita gak boleh ngintip-ngintip atau melongok-longok ke dalam rumah.

Kadang, keknya itu jendela kamarnya, nah jangan ngintip-ngintip. Sapa tau yang punya rumah lagi ganti pakaian. Hah… cemana la itu. Itu gak sopan ya anak-anak.
Pokoknya bukan hanya jendela kamar, jendela apapun itu, jangan mengintip!

Kedua, jangan lupa ucapkan salam; Assalammualaikum warrohmatullahi wabarokaatuh. or Permisi. kalo berkunjungan ke rumah teman yang non muslim.

Misalnya pintu rumah terbuka nih, tapi gak ada yang jawab salam kita, boro-boro ada yang suruh masuk. Nah,  jangan masuk ya.

Tiga kali kita ucapin salam dan tidak ada jawaban atau tanggapan dari dalam rumah, sebaiknya tinggalkan lah rumah tersebut, datang lah lain waktu.

Boleh sih pake usaha lain, misalnya yang punya rumah ditelp gitu. Sapa tau rumah kita jauh buat balik lagi ya kan, atau tuan rumah lagi di belakang, jadi ndak kedengaran salam kita, nah cobalah telp.

Tapi jangan heboh ketuk-ketuk pintu atau ucapin salamnya pake teriak-teriak.

Atau supaya yang punya rumah keluar, kelen jeglekkan pulak listriknya. Nahhhh jangannnnnn!!! (ini himbauan untuk emak bapaknya ni ya, nanti ditiru anaknya. Kecuali gak bawa anak #eh… jangan!! jangan kek gitu!)

Ketiga, membawa hadiah. Sebaiknya membawa hadiah atau buah tangan. Misalnya makanan, boleh yang dibikin sendiri, atau dibeli. Tapi kalo lagi gak punya duit ya ga papa juga sih. Kan 'sebaiknya', boleh bawa boleh gak.

Biasanya saya ajak anak-anak diskusi, enaknya kita bawa apa ya kalo mau berkunjung ke rumah si anu, gitu.

Seng penting, anak-anak dikasi tau kalau ini ada ‘something’ untuk si A karena kita mau silaturrahim ke rumahnya.

Keempat, mendoakan tuan rumah.
اَللّهُـمَّ أَطْعِمْ مَنْ أَطْعَمَنِي, وَاْسقِ مَنْ سَقَانِي
“Ya Allah berikanlah makanan kepada orang telah yang memberikan makanan kepadaku dan berikanlah minuman kepada orang yang telah memberiku minuman.” (HR. Muslim)
Simak selengkapnya disini

Ini salah satu doa bertamu. di link itu ada beberapa doa bertamu juga, kalau pinisirin silahkan klik ya.

Kelima, jangan beda-bedakan tuan rumah. Misalnya nih, kek kemaren, anak saya bilang, mendingan ke rumah ibu A, gak mau main ke rumah ibu B, karena kalo ke rumah ibu A banyak di suguhi penganan, di rumah ibu B gak dikasi apa-apa.

Nah, jangan!! Tak kasi tau anaknya, yang penting itu silaturrahim sayang. Saling mengunjungi, dan cakap-cakap kita. Cakap-cakapnya yang bagus-bagus. Allah suka sama orang-orang, sama anak-anak yang suka silaturrahim, saling kunjung-mengunjungi.
Anaknya? Manggut-manggut sajah.

Keenam, jangan lama-lama namunya, kecuali atas izin tuan rumah.
Sapa tau tuan rumah mo istirahat kan. Nanti kalo kita ndak pulang-pulang, awalnya tuan rumah senang dikunjungi, eh jadi sebel sama kita.
Apalagi kalo anaknya kek anak awak, aktif dan suka eksplorasi, aihhh kalo dah keluar jiwa petualangnya itu, awak pun buru-buru permisi.
Kecuali emang udah ada kesepakatan kalo kita mau seharian di sana, misalnya kita bilang pas mau namu, “Ibu Dina (hihi, pinjem nama), besok bolehkah saya dan anak-anak berkunjung ke rumahmu, nanti sore kami pulang dijemput papa Lintang.”
Ibu Dina bilang “boleh, dengan senang hati” hihihi
Nah, kalo gitu lanjutlah seharian di situ.

Ketujuh, menyantap makanan yang disuguhkan tuan rumah.
Kalo gak disajikan makanan dan dipersilahkan makan, ya jangan makan, itu ndak sopan.
Dan jangan lupa, puji makanan yang disajikan; makanannya enak, makanannya cantik sekali (biasanya kue, rendang gak mungkin cantik walopun enak).

Dan seandainya makanan yang disajikan itu gak sesuai selera engkau wahai anak-anakku, jangan bilang ndak enak. Lebih baik diam saja.

Nah, demikianlah cerita-cerita kita kali ini.
Semoga lah bermanfaat.
Oh iya sumber tulisan awak ini, eh daftar pustakanya tuh posternya elhana ya.

Salam
Emak’e LinRaNa


13 comments :

  1. Penting banget ini kak,buat pembelajaran aku dan anak ,hal penting yang banyak orang gak tau

    ReplyDelete
  2. kadang ada tamu yg dateng udah malam, yg punya udah ngantuk, tapi gak enak ngusir wkwkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah iya.. trus anaknya suka bilang dengan polosnya.. mama kok lama kali om ini pulang, udah ngantuk kan kita...

      awak serasa pengen menghilang

      Delete
  3. Anak-anak biasanya memang disounding dulu kak. Apalagi kalo sampe merusak, awak gak punya uang buat ganti ya kan..

    Tapi awak belum jadi2 nenangin anak-anak setiap mereka mau nonton tivi selalu inget kelakuan tamu kecil yang mecahin tivi kami. Wkwkwk
    emaknya gak masalah karena anak-anak jadi gak punya waktu buat nonton, tapi anak-anak hampir tiap hari bilang "ddasar anak bandel.." mengumpat anak tsb.
    Aku kudu piyeee kak..

    ReplyDelete
  4. Auto-ngakak pas baca "nanti kelen jeglekkan pulak listriknya"

    🤣🤣🤣

    ReplyDelete
  5. Kalo aq biasanya lgsg minta izin lgsg,, boleh minta minum,,, gt kira2 kak hahs

    ReplyDelete
  6. Point ke lima bisa jadi bahan pembicaraan juga ya kan kk. Aku pernah baca dmn gitu, banyakin Cerita ttg kepandaian dan kebaikan anak tuan rumah 😁

    ReplyDelete
  7. Gemesnya kadang dari rumah sudah disoundingkan eh pas liat anak bocah di tempat kita namu, anak-anak jadi kebawa suasana.

    ReplyDelete
  8. Is dihapus vivi lah komen awak. Komen lagi lah...

    Makasi dah ngeremain adab bertamu ya vi. Tadi pagi dah langsung disampein ke arkan

    ReplyDelete
  9. Jadi inget kisah yang sempat viral
    Nastar boy 😂

    ReplyDelete
  10. Anak itu kan aktif ya kak. Kalau main di rumah orang namun orang itu tak suka kalau si anak aktif, kayaknya jangan didatangi deh karena ga bisa tau ttg anak aktif. Pernah kejadian sama sepupu yang bawa anak saat bertamu di rumah orang dan anaknya aktif. Kemudian si tuan rumah marah. Eh akhirnya mereka balik dan ga pernah bertamu lagi ke rumah orang tsb

    ReplyDelete
  11. Auto ngakak pas bagian jeglegin listrik kak 😂😂😂

    ReplyDelete
  12. Kalo anakku malah males diajakin silaturahmi ke rumah orang. Kalo bisa milih, mending dia di rumah aja katanya. Hix..

    ReplyDelete

Made with by LinRaNa Mom | Distributed by LinRaNa Mom Templates