nge-English: Bule Aja Ga Ngerti Grammar




Assalammualaikum wr wb

Wassap yo….
Kali ini tulisan saya mau ngebahas mengenai keberanian untuk ngomong English.

Mostly orang Indonesia itu, eh, kebanyakan orang Indonesia itu malu-malu untuk practice English di depan khalayak umum. Katanya ‘takut salah’.

Padahal, itu gakpapa lho guys…

Ada seorang dosen Indonesia yang mengajarkan bahasa Inggris untuk para mahasiswa (kebetulan dosen itu adek saya hihihi, jadi doi yang cerita). Beliau bercerita bahwa, mahasiswanya ini kalo dia tunjuk untuk mempraktekkan atau menjawab pertanyaan latihan dalam bahasa inggris, pasti terlihat panik, dan ekspresi wajahnya tuh ‘mati gua’ gitu.

Padahal sebenernya si mahasiswa itu tau apa jawaban yang ditanyakan si dosen ini. Tapi dah mati gaya duluan mahasiswanya, gak pede untuk menjawab.

Tau kenapa begitu???
kalo menurut saya sih, kita ini orang Indonesia kalo nge-english itu, terlalu focus sama grammar, kita gak mentingin practice. 
Padahal practice make perfect kan?

Ya.. ya… grammar itu penting, tapi, yang paling penting itu bukan kamu tau grammar bahasa inggris, tapi yang paling penting itu kamunya bisa pakai bahasa inggris. 

Apa kamu tau, kalau ternyata native speaker sendiri gak tau soal grammer ini lhooooooo… kecuali dia memang mengajar bahasa inggris. Masyarakat lainnya gak tau sama sekali soal grammer.

Yang penting itu, kita harus bertujuan jadi kayak native speaker, pede untuk cas cis cus in English.
Mereka aja gak ingat aturan grammer bahasa inggris. Mereka juga gak butuh aturan grammar bahasa inggris. Kita juga gak butuh, (saya ngomong dalam konteks percakapan ya, conversation gitu. beda kalo dalam kasus mo ambil toefl, atau bekerja dengan surat menyurat alias koresponden, atau tulis menulis in English yang bersifat formal).

Yang penting, kamu bisa ngomong tanpa mikir tentang aturan grammar. Dan jangan merasa kurang PeDe untuk ngomong dalam bahasa inggris, karena kamu merasa grammar kamu gak sempurna. Native speaker gak perduli kalo grammar kamu gak sempurna.

Dan kalo kamu ngomong English dengan logat Indonesia, mereka juga gak perduli lho.
So, jangan pikir kalo kamu hanya perlu belajar grammar aja ya guys…

Yang jauh lebih penting daripada belajar grammar itu adalah membuat kebiasaan untuk terus ngomong pake bahasa inggris, okey…
That’s what will make you better !!!

Okey, see you next time

p.s. maap kalo terlalu banyak kata ‘yang penting’. Entah kenapa hiks..

Wassalam

20 comments :

  1. Really really LIKE thisssss. Thank you, Sista

    ReplyDelete
  2. Dulu pas kuliah, sering jadi SPG weekend.

    Nah, pas di hypermart sun plaza banyak bule.
    Kadang mereka nanya sama pegawai hypermart soal produk yang mau dibeli. Mereka suka teriak2 cari supervisor karena mereka takut ngomong salah sama bule.

    Hahaha, awak Maju aja lah bantu in tu bule nanya produk meskipun bukan produk yang lagi awak jual.

    Bener kak, mereka aja ngomong nya gak Pake grammar.
    sama kayak kita, ngomong sehari 2 kan gak baKu.

    ReplyDelete
  3. grammar itu lebih kepada tulis menulis ya kepentingannya. khususnya untuk akademisi

    aku kalo ngomong sama bule ya sekenanya aja lah, haha

    ReplyDelete
  4. Kl salah ngomong di depan bule, bulenya selow ajah gak ngritik. Kl depan org Indonesia malah diledek, wkwk kzl kan

    ReplyDelete
  5. Saya kalau ngomongin seputar Bahasa Inggris, langsung ngumpet, Mbak Vivi. Soanya ga bisa-bisa hahaha.
    Tapi benar sih, Mbak. Segala sesuatu itu harus terus dicoba. Jangan takut salah. Karena nantinya takut terus, jadi tidak bisa.
    Saya malah menyamakan dengan seputar menulis. Jadi awal menulis jangan takut tulisannya salah dan jelek. terus menulis saja. Seiring proses menulis, nanti tulisan akan bagus juga.

    ReplyDelete
  6. aku jadi inget deh sama debat saat mabit bahasa inggris di sekolah dulu. Emang kadang org terkendala untuk belajar bahasa inggris bisa jadi karena fokus ke speaking atau ke grammar. Aku waktu itu di bagian speaking.
    Ya intinya belajar sambil di praktekkan, insyaallah bisa sejalan perlahan heheeTFS Mbak

    ReplyDelete
  7. benerrrr sekaleeeee. hahaha. aku aja kadang gak tau vocab, udah aja aku deskripsiin si nama benda yg vocab nya aku gk tau. hahaha. malah aneh aja klo sesuai grammar pas ngomong. udh kyk ngomong pake kalimat baku yg ada spok nya.

    ReplyDelete
  8. Bener banget kak vi, kebanyakan orang tu klo disuruh ngomong bahasa inggris, yang ada takut duluan. Takut salah. Padahal kalo salah kan bisa diperbaiki. Kecuali pas ujian TOEFL atau IELTS, baru takut salah grammar nya.

    ReplyDelete
  9. Bener banget, padahal asal kosa kata yang kita hafal banyak mah tinggal ngomong aja ya, asal saling memahami kan? Namanya jg komunikasi

    ReplyDelete
  10. Aih jadi semangat juga nih buat ngomong Inggris ke sana kemari sama anak di rumah. Biar kalo ketemu bule udah gak gemeter lagi

    ReplyDelete
  11. related banget artikel ini sama aku. Jadi aku tuh banyak banget follow akun belajar bahasa inggris di IG buat dapatin ilmu2 praktis melatih conversation. Ya, aku pengen banget bisa lancar bercakap dan menomorsekiankan grammar.

    ReplyDelete
  12. Jadi ketawa-ketawa sendiri deh, keinget waktu duduk dibangku sekolah.
    Pelajaran bahasa inggris tuh suka bikin deg-deg, bawa kamus dan praktek ngomong didepan kelas, kadang suka bribet sendiri ngucapin nya.
    Tapi sebenarnya ada bagusnya sering praktek, agar terbiasa dan bisa.
    Karena bahasa inggris itu bahasa Internasional

    ReplyDelete
  13. Ga usah mnta maaf mba hihihi iya sihh bnr banget, aku setuju. Bahasa itu kan alat komunikasi. Klo gak dipakai ya kapan bisanya. Pede aja. Bos aku dl orang Belanda. Jdi kita sehari2 pake bahasa Inggris. Sebenernya dia juga sama kayak aku, bukan native, tapi krna terbiasa dan pede aja, yah kita saling mengerti lah. Lama2 juga berasa biasa aja kok

    ReplyDelete
  14. Setuju mbak. Belajar bahasa inggris untuk bahasa cakapan memang yang diperlukan adalah kepercayaan diri. Soal grammar gak begitu penting, yg penting inti percakapan sama sama tahu

    ReplyDelete
  15. Boleh pede cas cis cus bahasa Inggris tanpa perhatikan grammair, asaal... pronunciation-nya bagus. EH, bener ga ya istilahnya pronunciation untuk kata pelafalan? Kok malah jadi ga pede.

    Pelafalan ini sangat penting, sehingga lawan bicara mengerti apa yang dibicarakan.

    ReplyDelete
  16. Bener mbak, kalau untuk speaking sebaiknya berani, krn toh bule jg gk merhatiin grammar.
    Biasanya sih kepakai tu kalau org Indonesia jalan ke luar negeri trus gak tau arah, drpd tersesat nanya jalan.
    Namun kalau utk penggunaa =n Inggris dalam surat menyurat (bisnis), tes2 kyk TOEFL, IELTS dll masih dibutuhkan sih soal grammar ini.

    ReplyDelete
  17. Hmmm.. kemampuan bahasa Inggris di jaman sekarang emang penting banget. Aku menyesal kalau mengingat dulu nya ga pernah latihan dan skrg ga bisa huhu

    ReplyDelete
  18. kalau lihat orang indonesia ngomong cas cis cus bahasa inggris tuh aku mupeng. ini orang waktu pelajaran bahasa inggris nya duduk paling depan ya, gak kayak aku yang sering ngebolos.
    inget banget dulu kerja di restoran kalau ada tamu bule, aku udah panas dingin duluan takut gak ngerti itu bule ngomong apaan

    ReplyDelete
  19. Wah jadi pencerahan aku bgt nih, aku termasuk malu, abis suka kebalik2, dan lama2 jadi lupa deh bahasa inggris ini apa krna rasa malu & takut berlebihan 😔

    ReplyDelete

Made with by LinRaNa Mom | Distributed by LinRaNa Mom Templates