Eksplor Bali | Bendega Resto di Pusat Kota Denpasar

Bendega Resto


Assalammualaikum wr wb.

Ada satu resto yang berlokasi di Jalan Cok Agung Tresna no. 37,  Denpasar Timur, yang namanya Bendega Juga.
Kalau yang pernah saya ceritain itu adalah Warung Bendega, kamu bisa baca di link di bawah ini,


yang lokasinya di Pantai Lebih, Gianyar, sedangkan yang akan saya ceritain ini adalah Restoran Bendega, yang letaknya di pusat Kota Denpasar.

Saya jadi penasaran, kenapa ya restoran di Bali namanya banyak pake nama Bendega. Apa sih arti bendega ini?

Setelah searching di rumahnya mbah google, ternyata bendega itu artinya adalah 'nelayan' dalam bahasa Bali.

Ok de kalau begitu, kita lanjutkan cerita kulineran kitah...

Kami menyambangi Restoran Bendega di sore hari, di tanggal 1 Januari 2022. Ba'da Ashar kami pun berangkat dari rumah, yang jaraknya sekitar 6 atau 7 km, yang kurang lebih menempuh waktu 19 menit dari rumah saya ke Resto Bendega ini.

Restoran Bendega ini cukup elegan penampakannya. Punya banyak area duduk. Di teras depan, yang kalau kita baru tiba, maka akan mendapati area duduk di teras ini terlebih dahulu, kemudian di samping resto, terus ke belakang resto ada set tempat duduk (nyambung dari teras depan, teras samping, sampai ke teras belakang).

Set tempat duduk juga ada di dalam resto, berAC. Tapi set tempat duduk di dalam tidak sebanyak set tempat duduk yang ada di teras-teras Bendega Resto.

Di halaman belakang, ada tempat bermain anak. Tempat bermain berumput dengan beberapa permainan yang bikin mata anak saya berbinar-binar.

Penampakan set duduk di dalam ruangan berAC


Foto dokpri


Teras depan


Teras depan jugak


Kami memilih set tempat duduk di teras depan. Teras belakang penuh dengan para ortu yang membawa anak-anak. Jadi tidak ada tempat lagi untuk duduk di teras belakang, sayang sekali. Anak saya pun manyun gegara gak bisa duduk di dekat tempat bermain. 
Belum rezeki....

Jadi duduklah kat depan ye kan....
Sebenernya lebih asik di depan, gak ribut.. (kata emaknya)

Waitressnya lumayan cepat datang, dengan tak lupa membawa buku menu. Kami pun dengan gembira mulai membuka buku menu untuk memilih makanan dan minuman sesuai selera masing-masing.

Menu-menu yang kami pilih, antara lain;  Ikan Kerapu Bakar, tapi yang tersedia hanya yang kecil, yang besar sudah habis. Ikan Kerapu Bakar ukuran kecil ini dibandrol dengan harga 59K (tanpa nasi), sudah include sambal untuk cocolannya sebanyak 3 macam.

Fyi, makanan bakar-bakar atau goreng-goreng di Bali, misalnya ayam /  ikan, biasanya disertai 3 macam sambal di setiap porsinya; sambal matah, sambal terasi, dan satu lagi saya ndak tau apa nama sambelnya.

Lalu kami memesan bakso & chips seharga 35K seporsi. Satu porsi bebek bakar bacem 1/4 potong (tanpa nasi) seharga 49K. Satu porsi tahu gejrot seharga 25K, dan satu porsi bakmie goreng seharga 39K.
Nasi putih dibeli terpisah, yang per porsinya dihargai 5K. 

Untuk minumnya, kami memesan Avocado Juice, Es Kelapa Muda, Orange Juice, dan Green Minded.
Green Minded itu saya yang pesan karena melihat kandungan di minuman ini yang sehat; Apel, seledri, lemon dan timun. Dan rasanya?
OMG gak pas hehehehehe
Sehat sih, tapi ya begitulah... Harganya pun gak pas, 35K segelas.

Foto dokpri



Tahu Gejrot



Bebek Bakar



Bakso n' chips



Bakmi goreng


Kiri ke kanan:
jus alpukat, jus jeruk, kelapa kolang-kaling, dan green minded


Gimana soal rasa babe? enakkah makanan dan minuman di resto Bendega ini?
Well, in my opinion (ciehh), standar ajah.. Enak tapi tidak wah gitu.
Apakah mau datang ke sini lagi?
Mau kalo ada traktiran hehehe

Iseng saya nanya pas di kasir, apakah Restoran Bendega ini ada hubungannya sama Warung Bendega yang di Pantai Lebih?
Ternyata mereka tidak ada hubungan apa-apa... 
Eh kok kayak sedih ya...

Demikian foodtale kita kali ini. 
Bubbye.....


23 komentar:

  1. Ya ampunnnnnn kenapaaaalah baca cerita kak vivi ini justru saat kami malas masak Dan menunya cuma telor dadar wakakakakka.. ya salammmm

    BalasHapus
  2. wow menggoda banget buat nyobain nih :) noted! kudu kesini kalau lagi main ke denpasar nih :)

    BalasHapus
  3. Ooo Bendega itu artinya nelayan ya. Jadi tahu sekarang. Rumah orangtuaku di Lombok pun nama desanya Bandega. Mirip mirip ya. Lokasinya memang lebih ke tepi laut.

    Makannya Bebek Bakar trus minumnya Es Kelapa kok kebayang yummy banget ya.

    BalasHapus
  4. Duh ngilerrr mbaaa lihat berbagai minumannya. Dan makanannnya juga pasti lezat nih. Memang Bali selalu ada kuliner yang mengundang selera pengunjung ya mbak

    BalasHapus
  5. Penampakan restonya tapi wah banget y kak.
    Pas baca yang ada perasaan sedih saat nanya ada hubungan antara bendega di sini dengan di pantai Lebih kok jadi lucu ya, wkwkwkwk

    Jadi menurut kakak enakan yang bendega di Denpasar atau di pantai Lebih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantai lebih cha..
      Murah meriah...

      Hapus
    2. Langsung di simpan dalam catatan.
      Hahaha, mamak-mamak pantang terbaca keyword murah meriah langsung aktif sinyalnya

      Hapus
    3. Gitu emang. Namanya mamak2 🤣
      Kalo gak irit nanti dikira istri sultan pula..

      Hapus
  6. Duh auto lapar liat foto-fotonya... mantap jiwa ini mah restonya. Jd inget dulu pernah makan di oinggir pantai di bali

    BalasHapus
  7. Bayangin segernya kelapa kolang kaling, seger bgt. Kl aku ke Bali kawani kulineran ya kak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beressss yang penting kita kontekan, okehhhhh

      Hapus
  8. Ternyata bendega resto.

    Kirain salah tulis ke 'bendera'.

    Ada artinya yang lain juga rupanya ya alias nelayan.

    Secara fasilitas keliatan cocok buat keluarga dan anak-anak ya Bun

    BalasHapus
  9. Kak pi bisalah nti ajak awq kesitu yaa hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa, tapi panjangin duu komennya
      Kwkwkkw

      Hapus
  10. kalo dibandingkan harga di medan hmmm ingin menutup mata. tp kalau di bali tuh mudah enggak sih kak nyari makanan yang halal?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah-susah mudah Els...
      Harus teliti memang.
      Pernah beberapa kali itu kami walk out dari resto gegara mereka punya menu yang gak halal. Topping pizza mereka mengandung pork. sila baca di tulisan 'kuliner di pantai lebih gianyar' kwkwkwkwk sempat-sempatnya promosi.

      kalo beli online juga begitu, baca menunya sampai habis, karena sering ada yang nyempil menu gak halalnya.

      Sekarang sih udah gak malu lagi nanya langsung restonya sebelum duduk, apakah mereka menyediakan menu gak halal.
      kalo ternyata ada, ya minta maap dari gak jadi makan di situ.

      Hapus
  11. Semangat liat makanaannya jadi laper juga. Selain makanan tempatnya juga nyaman ya untuk bersantai ria bisa dengan keluarga dan teman-teman

    BalasHapus
  12. Temapat makan ramah anak emang paling dicari sama orang tua yang anaknya masih balita ya kak, kayak kakak aku hehe jadi pengen cobain makanannya euy!

    BalasHapus
  13. Wah dari segi desain tempatnya oke nih. Apalagi mendukung aktivitas anak-anak dan kayaknya soal rasa dari fotonya saja sudah bikin ngiler hihi.

    BalasHapus
  14. Menu makanan nya masih familiar di restoran Medan, Yang berbeda spot-spot fotonya itu euy, bikin aku mau bawa semua adek-adek tetangga biar maen kesana, hehehe.

    BalasHapus
  15. Asik banget tempatnya, kak. Bisa bawa anak-anak sambil bermain tanpa khawatir. Makanannya juga tampak lezat. Mau dong dibawa kesana kalau Alfie liburan ke bali. hehehe

    BalasHapus
  16. Tempatnya yang di belakang cocok buat anak-anak ya kak. Pasti seru ajak anak main kesana. Makanannya secara tampilan oke. Jadi pengen kesana nih.

    BalasHapus
  17. Interiornya kece sih, tapi harganya mayan juga ya. Hmm, tapi sekelas restoran dan cafe ya sebenarnya standard sih ya segitu. Setuju sama mbak deh, mau ke situ kalau dapat traktiran wkwk.

    BalasHapus