Parenting Blogger Medan: Si Kecil Nempel Terus Kayak Permen Karet




Walaupun si kecil sudah bisa berjalan dan berlarian ke sana ke mari, tapi dia masih saja menempel kayak permen karet. Ini tandanya anak kita memiliki rasa cemas berpisah dengan kita atau yang biasa disebut dengan istilah SEPARATION ANXIETY.

Situasi ini tentu saja sangat merepotkan, baik untuk ibu yang bekerja ataupun yang full time mom.

Pergi memenuhi panggilan alam alias ke toilet, pintu digedor-gedor sambil nangis-nangis, sehingga awak pun tak maksimal bertapa di “sono”. Gak bisa masak, gak bisa bersih-bersih, jemur-jemur, duhhh… nempel terus, baju kita dipegang, takut kita lari keknya. Padahal udah dibilang mama gak akan kemana-mana.

Si kecil yang hanya mengenal kita saja, pasti membuat kita kewalahan karena sulit untuk mengerjakan kerjaan yang lain kan? Dan situasi ini yang tiap hari kejadian, bikin kita gak nyaman juga.

Gimana caranya supaya si kecil tidak selalu bergantung dengan kita?
Bagaimana caranya mengajarkan anak untuk mandiri, dan meredakan rasa cemasnya saat terpisah dari kita, mamanya? ada beberapa yang bisa diterapkan, dan moga-moga berhasil ya hehehe

Pertama, kita mainkan permainan yang membutuhkan perpisahan. Permainan apa tuh?

Permainan seru seperti petak umpat atau mencari harta karun bisa sangat bermanfaat. Selama bermain, harus mencari kita atau benda yang tersembunyi, anak akan berfikir bahwa ‘ternyata walaupun mama tidak kelihatan, aku tidak perlu merasa cemas!’ dan dengan alami, kemandiriannya pun diharapkan akan berkembang juga.

Jangan langsung memulai permainan dalam waktu yang lama ya parents. Nanti anaknya malah akan semakin cemas. Mulailah dengan waktu yang pendek saja dulu. Dan perpanjang waktu perlahan-lahan jika anak terlihat menikmatinya.

Kalo terlalu lama sembunyinya, yahh takutnya anak jadi nambah nempel mak... dah kaya permen karet yang nyangkut di rambut.

Kedua, seringlah bertemu muka dengan orang lain.

Tidak perlu memaksakan diri harus bertemu dengan kenalan atau keluarga besar kita setiap hari. Mereka kan juga punya kesibukan juga.
Kita bisa bawa anak kita jalan-jalan santai di sekitar rumah; ke lapangan olahraga, taman bermain sekitar rumah, supermarket, pasar, terutama tempat-tempat di mana ia berkesempatan tuntuk mengamati kehidupan teman-teman sebayanya yang lebih mandiri.

Kalo anak saya di bawa ke mini market, langsung gak lengket lagi... dah jadi bola bekel, sayanya yang jadi pengen lengket, hilang dia ... lari ke sana ke mari

Jika anak dipaksa untuk lepas dari ibunya begitu saja,  dampaknya justru akan berkebalikan. Ia akan menjadi lebih rentan cemas dan labil emosinya. Karena itu, lakukan secara bertahap ya parents…
Dengan perhatian dan kasih sayang kita tentunya, niscaya si kecil akan menjadi manusia yang berdikari nantinya, Aamiinn ya Allah.



Sumber: Chai's Play Apps

14 comments :

  1. hiks, anak awak kalo lagi sakit aja baru nempel kayak permen Karet.
    Selebihnya kalo udah pande main, malah cuek aja..

    Hihihihi beda 2 ya kak

    ReplyDelete
  2. Sampe sekarang anakku masih kayak gini, satu nempel, yang lain ikutan juga. Apalagi hari libur, mungkin pelampiasan karena mamaknya sok sibuk kerja di luar rumah. Alhamdulillah.. berarti mamak masih dibutuhkan oleh anak2nya. :)

    ReplyDelete
  3. ya allah.. kapan aq punya anak ya kak huhu pingin praktekin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nikah dulu woi 🤣
      Kak Vi, segerakan kenalkan adek kakak ke jombs ini

      Delete
  4. Gawat klo lengket terus di rambut... Hahaa lagian bener sih emaknya jd repot. Mau ngapain2 jd susah, semoga anak kita selalu dilindungi Allah ya kk

    ReplyDelete
  5. Anakku usia 2 tahun masih kayak gitu kak, usia 3 tahun udh gak lagi alhamdulillah sudah bisa ditinggal mamaknya melalak wkwk

    ReplyDelete
  6. Ponakan malah lengketnya sama nenek

    ReplyDelete
  7. Biasanya yg lengket banget sama emaknya dan gak mau sama sekali sama orang, gegara di rumah Mulu gak bersosialisasi wkwk apalagi misal tinggal di komplek udahlah tuh, sama tetangga kadang gak kenal.. dulu kakak sepupu anaknya gitu, kalau datang ke rumah nangis-nangis kalau mau digendong tapi pas pindah rumah yg agak rame gak di komplek lagi, dan mulai bergaul akhirnya anaknya juga mau sama orang lain..

    ReplyDelete
  8. Wahh bagus juga idenya kak utk diajak main petak umpet, bisa melatih anak2 buat nggk cemas kalo nggk ada mamaknya
    Tp biasanya anak2 kalo dibawa ke tempat bermain (playground) kadang udh lepas sendiri deh sama dunianya

    ReplyDelete
  9. Sampai sekrang awak nempel terus sama mamak. Udah sebesar ini pun kak. Itu tandanya, anaknya sayang sama mamaknya. Merasa nyaman hihi

    ReplyDelete
  10. Belum punya anak hihi. Lagian anak anak biasanya lengket sama mama nya yaa. Sama ayah nya jarang ntar bagi tips biar anak lengket sama ayah nya ya kak

    ReplyDelete
  11. Setuju sih dengan cara kedua yang bertemu dengan orang lain atau dibawa ke tempat keramaian. Mengajarkan anak tak takut lagi dan mau bersosialisasi.

    Tapi kalau point pertama masih ragu. Soalnya main petak umpat yang ditakutkan membuat si anak jadi cengeng atau malah mencari kita dan ga mau ditinggal.

    ReplyDelete
  12. Belum punya anak 😂 jdi gk tau apa2 kak hehe

    ReplyDelete
  13. Anak kedua saya banget nih mba, kalau di rumah cuman kami berdua, papinya kerja dan kakaknya sekolah, ampuuunnn deehhhh...

    Dia nempeeeelll minta gendong mulu, saya sampai kudu pup sambil buka pintu, mandinya bareng ama dia, biar gak ditangisin kek mau apa aja gitu hahaha

    Tapi emang bener, si nomor 2 ini jarang ketemu orang lain, di rumaaaahhh mulu.
    Palingan weekend di ajak keluar tapi ya kadang juga.

    Emang seharusnya sering sosialisasi, biar ga tergantung mulu ama maminya :D

    ReplyDelete

Made with by LinRaNa Mom | Distributed by LinRaNa Mom Templates